NTB Today
NEWS TICKER

Pasal 370: Mantan kepala menteri mengatakan India telah mengkhianati Kashmir

Wednesday, 14 August 2019 | 3:19 pm
Reporter:
Posted by: NTB Today
Dibaca: 15

Mantan Kepala Menteri Jammu dan Kashmir Mehbooba Mufti mengutuk keputusan India untuk mengekang otonomi negara bagian Kashmir.

 

Mufti – di bawah tahanan rumah di ibukota negara bagian Srinagar – mengatakan mereka yang telah berpartisipasi dalam demokrasi India telah “didorong ke tembok”.

Delhi telah mencabut Pasal 370, yang menjamin otonomi signifikan bagi negara-negara mayoritas Muslim.

Mufti mengatakan keputusan itu mengkhianati keputusan Kashmir untuk bergabung dengan India pada 1947.

Pasal 370 memungkinkan Kashmir untuk memiliki konstitusi sendiri, bendera terpisah dan kemerdekaan atas semua hal kecuali urusan luar negeri, pertahanan dan komunikasi.

Mufti, berbicara dengan penulis dan kolumnis Aatish Taseer dalam sebuah wawancara eksklusif untuk BBC, mengatakan “kami orang-orang yang percaya pada konstitusi India telah terbukti salah.

“Kami kecewa dengan negara yang sama tempat kami menyerahkannya,” katanya, seraya menambahkan bahwa seolah-olah negara itu telah membuat “pilihan yang salah” dalam bersatu dengan India daripada Pakistan selama perpecahan pada 1947.

Seluruh wilayah Kashmir disengketakan antara India dan Pakistan. Keduanya mengklaim sepenuhnya tetapi masing-masing hanya mengendalikan sebagian saja.

Kedua tetangga, keduanya kekuatan nuklir, telah berperang dua kali dan konflik terbatas atas wilayah Himalaya sejak kemerdekaan dan pemisahan India tujuh dekade lalu.

Menteri Dalam Negeri Amit Shah, yang mengumumkan langkah di parlemen pada hari Senin, mengatakan bahwa Pasal 370 secara langsung bertanggung jawab atas kemiskinan dan penaklukan perempuan di negara bagian Kashmir.

Pasal 370 termasuk ketentuan khusus yang mengatakan hanya penduduk tetap yang dapat memiliki dan membeli tanah di Jammu dan Kashmir dan memberi mereka hak istimewa khusus dalam pendidikan dan pekerjaan.

Namun Shah mengatakan hal itu mencegah rakyat Kashmir mengambil manfaat dari kebijakan tindakan afirmatif pemerintah pusat, seperti kuota di lembaga pendidikan.

Pemimpin senior lainnya dari Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa, termasuk mantan Menteri Keuangan Arun Jaitley, secara vokal mendukung langkah tersebut.

Namun Mufti mengatakan keputusan itu “sangat jahat” yang dirancang untuk mengubah demografi satu-satunya negara bagian dengan mayoritas Muslim.

Dia ditempatkan di bawah tahanan rumah pada jam-jam menjelang pengumuman Shah ketika puluhan ribu pasukan tambahan dikirim ke wilayah tersebut.

Dia mengatakan bahwa meskipun terlalu dini untuk memikirkan tanggapan, dia berharap “semua pemangku kepentingan, semua partai politik, partai agama, dan partai lain akan berjuang bersama”.

“Hubungan konstitusional ini telah berubah menjadi pendudukan ilegal. Jadi itulah yang akan kita perjuangkan sekarang,” katanya.

Berita Lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *

ntbtoday.com Copyright 2019 ©. All Rights Reserved.