NTB Today
NEWS TICKER

Inggris mengatakan penyitaan kapal tanker menunjukkan Iran memilih ‘jalan yang berbahaya’

Thursday, 25 July 2019 | 12:26 pm
Reporter:
Posted by: NTB Today
Dibaca: 43

Hasil gambar untuk stena bulk


Ketika para pejabat Iran mulai menyelidiki kapal tanker yang disita, London mengatakan kepada kapal-kapal Inggris untuk menghindari Selat Hormuz.
Inggris telah mengatakan kepada semua kapal Inggris untuk menghindari penggunaan Selat Hormuz untuk "periode sementara" setelah Iran menyita tanker berbendera Inggris.

Pemerintah Inggris pada hari Sabtu juga memanggil kuasa hukum Iran di London atas insiden itu, tak lama setelah Jeremy Hunt, menteri luar negeri Inggris, mengatakan penyitaan menunjukkan "tanda-tanda mengkhawatirkan Iran mungkin memilih jalur berbahaya perilaku ilegal dan mengganggu stabilitas".

"Reaksi kami akan dipertimbangkan tetapi kuat," tulis Hunt di Twitter, menambahkan bahwa Inggris "akan memastikan keamanan pengiriman kami".
Korps Pengawal Revolusi Islam mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka menangkap Stena Imperoa, kapal milik Swedia berbendera Inggris, karena melanggar "aturan maritim internasional" di selat itu, sebuah titik temu untuk sekitar sepertiga dari minyak yang ditanggung laut di dunia.

Pemilik kapal tanker kedua Inggris, Mesdar yang berbendera Liberia, mengatakan telah sementara ditumpangi oleh personel bersenjata, tetapi bebas untuk pergi dan bahwa semua kru "aman dan sehat".

Insiden itu terjadi beberapa jam setelah pengadilan di Gibraltar mengatakan akan memperpanjang 30 hari penahanan sebuah kapal tanker Iran yang disita dua minggu lalu dalam operasi yang dibantu oleh Marinir Kerajaan Inggris dengan tuduhan melanggar sanksi Uni Eropa terhadap Suriah.

Menteri kabinet Inggris James Brokenshire menyebut penyitaan kapal tanker itu "sama sekali tidak dapat ditoleransi" tetapi menambahkan bahwa London masih berusaha untuk membangun hubungan diplomatik dengan Teheran atas insiden tersebut.

"Tindakan Iran benar-benar tidak dapat diterima. Sangat penting bagi kami untuk menjaga navigasi gratis ini melalui Teluk," kata sekretaris perumahan itu kepada radio BBC.

"Kami ingin masalah ini diselesaikan secara diplomatik. Iran perlu melepaskan kapal ini secepat mungkin."

Neave Barker dari Al Jazeera, melaporkan dari London, mengatakan efek penyitaan kapal tanker terhadap industri minyak Inggris masih belum jelas.

"Efek dari ini pada pengiriman Inggris [atau] pada ekonomi industri minyak belum terlihat," menambahkan bahwa Inggris berharap masalah ini akan segera teratasi.

Mengacu pada kapal tanker Iran di Gibraltar, Barker mengatakan bahwa sementara Hunt "menyiratkan itu tidak sesederhana membiarkan Grace 1 pergi, berharap orang Iran mengikutinya, dia [Hunt] mengatakan dia berharap itu tidak akan mempengaruhi pengiriman Inggris lebih jauh."


Iran menyelidiki

Sementara itu, pejabat Iran, mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah membuka penyelidikan ke Stena Impero, menuduh bahwa mereka telah bertabrakan dengan kapal penangkap ikan di pelabuhan Iran selatan, Bandar Abbas, di dekat tempat kapal tanker itu sekarang berlabuh.

Kapal tanker milik Swedia "memiliki 23 kru dan mereka semua berada di kapal," Allah-Morad Afifipoor, direktur jenderal pelabuhan provinsi Hormozgan dan otoritas maritim, dikutip oleh kantor berita Fars mengatakan.  
Menyusul tabrakan itu, mereka yang berada di atas kapal penangkap ikan "menghubungi kapal Inggris tetapi tidak menerima tanggapan", sehingga mereka "memberi tahu pelabuhan Hormozgan dan kantor maritim sesuai dengan prosedur hukum," kata Afifipoor.

Dia menambahkan bahwa para ahli dari pelabuhan dan otoritas maritim provinsi Hormozgan telah meluncurkan penyelidikan ke dalam penyebab kecelakaan itu.

Layanan pelacakan kapal tanker, Lalu Lintas Laut menunjukkan Stena Impero terakhir mengisyaratkan lokasinya di dekat Pulau Larak pada pukul 9:00 malam (16:30 GMT).

Koresponden Al Jazeera di Teheran, Dorsa Jabbari, mengatakan bahwa perebutan kapal tanker minyak Iran telah terjadi "sebagai hasil dari serangkaian acara ... [dan] bukan hanya penyitaan acak sebuah tanker Inggris," menurut sebuah pernyataan oleh Pengawal Revolusi (IRGC).

Dia menambahkan bahwa IRGC mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka merebut kapal itu setelah melanggar beberapa undang-undang maritim.

"Mereka [Pengawal Revolusi] mengatakan itu [kapal] melakukan perjalanan ke arah maritim yang salah ... bahwa mereka [awaknya] telah mematikan semua alat pelacak mereka dan mereka tidak menanggapi upaya yang dilakukan untuk menghubungi mereka Karena itulah kapal ini sekarang ada di Bandar Abba, "jelas Jabbari.
Tumbukan kecaman

Perebutan itu mendorong kementerian luar negeri Bahrain, sebuah negara Teluk yang menjadi tuan rumah Armada Kelima AS, untuk mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu mengutuk tindakan itu dan mendesak Iran untuk menghentikan tindakan "tidak bertanggung jawab" nya.

Juga pada hari Sabtu, kementerian luar negeri Perancis menyuarakan keprihatinan atas langkah Iran, mengatakan hal itu membahayakan upaya de-eskalasi di wilayah tersebut.


"Kami telah belajar dengan keprihatinan besar tentang penyitaan kapal Inggris oleh pasukan Iran," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

"Kami mengutuk kerasnya dan menyatakan solidaritas penuh kami dengan Inggris," bunyi pernyataan itu.

Sementara itu, kantor luar negeri Jerman menulis di Twitter: "Ini adalah gangguan yang tidak dapat dibenarkan dalam pengiriman komersial yang membahayakan situasi yang sudah tegang."

Ketegangan di Teluk melonjak dalam beberapa pekan terakhir, dengan Presiden AS Donald Trump membatalkan serangan udara terhadap Iran pada menit terakhir Juni setelah pasukan Iran menjatuhkan drone AS, dan menyalahkan Iran atas serangkaian serangan kapal tanker.

Insiden terbaru juga datang ketika Trump dan pejabat AS bersikeras pada hari Kamis, meskipun ada penolakan dari Teheran, bahwa militer AS telah menjatuhkan pesawat tanpa awak Iran yang mengancam kapal angkatan laut AS di Selat Hormuz.

Sementara itu, Arab Saudi, saingan berat Teheran, mengatakan akan sekali lagi menjadi tuan rumah pasukan AS di tanahnya untuk meningkatkan keamanan regional.
 
 

Berita Lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *

ntbtoday.com Copyright 2019 ©. All Rights Reserved.